Passing Grade Tes SKD CPNS 2021: Lengkap dengan Kisi-kisi, Syarat, dan Tata Tertib Pelaksanaan

Berikut ini nilai ambang batas atau passing grade Tes SKD Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) tahun 2021 beserta kisi kisi materi ujiannya. Para pelamar yang dinyatakan lolos seleksi administrasi dapat melanjutkan ke tahap ujian Seleksi Kompetensi Dasar (SKD). Pelaksanaan ujian Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) CPNS 2021 sudah dimulai sejak 2 September 2021, lalu.

Terdapat beberapa syarat untuk mengikuti ujian SKD mulai dari menggunakan double masker hingga melakukan swab test RT PCR atau rapid test antigen. Hal tersebut tercantum dalam Surat Edaran Nomor 7787/B KS.04.01/SD/E/2021 perihal Penyampaian Jadwal SKD CPNS, Seleksi Kompetensi PPPK NonGuru Tahun 2021, dan Rekomendasi Ketua Satgas Covid 19. Bagi Instansi Pusat yang lokasi ujiannya berada di Kantor Regional dan UPT BKN agar berkoordinasi dengan Kepala Kantor Regional/Kepala UPT terkait persiapan pelaksanaan SKD, dan untuk lokasi ujian mandiri agar berkoordinasi dengan Kepala Pusat Pengembangan Sistem Seleksi.

Kemudian, bagi Instansi Daerah yang lokasi ujiannya berada di lokasi ujian mandiri atau cost sharing mandiri agar berkoordinasi dengan Kepala Kantor Regional BKN sesuai wilayah kerja masing masing. Seluruh pelamar diharapkan untuk meyiapkan diri sebelum mengikuti ujian SKD. Sebelum mengikuti ujian SKD peserta harus mencetak kartu ujian terlebih dahulu.

Akses laman Kemudian masukkan NIK dan Password Masuk ke halaman Resume, lalu klik 'Cetak Kartu Peserta Ujian'

Kartu ujian secara otomatis akan terdownload Pelamar sudah dapat mencetak kartu ujian Dikutip dari keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 1023 Tahun 2021 ujian SKD pengadaan pegawai negeri sipil nantinya akan dibagi atas 3 tes seleksi.

Berikut tiga tes seleksi yang harus dilalui: Tes Wawasan Kebangsaan (TWK) Tes Wawasan Kebangsaan bertujuan untuk menilai penguasaan pengetahuan dan kemampuan dalam mengimplementasikan nilai nilai 4 (empat) Pilar Kebangsaan Indonesia.

Tes Intelegensia Umum (TIU) Tes Intelejensi Umum merupakan tes untuk meningkatkan intelegensi dalam analisa numerik, verbal serta berpikir logis dan analitis. Tes Karakteristik Pribadi (TKP)

Tes Karakteristek Pribadi merupakan tes psikologi yang meneliti jenis dan karakter kepribadian dalam berbagai aspek, termasuk aspek kognitif dan aspek emosi. Jumlah soal keseluruhan SKD berjumlah 110 soal, dan durasi waktu pengerjaannya adalah 110 menit. Namun, terdapat pengecualian khusus untuk penyandang disabilitas, batas waktu pengerjaannya adalah 130 menit.

Untuk materi soal TIU dan TWK, bobot jawaban benar bernilai 5, sementara untuk jawaban salah atau tidak dijawab bernilai 0. Sementara untuk soal TKP, bobot jawaban benar bernilai paling rendah 1, dan nilai paling tinggi adalah 5, sementara jika tidak dijawab bernilai 0. 1. Formasi umum

TWK: 65 TIU: 80 TKP 166

2. Formasi kebutuhan khusus atau disabilitas TIU: 60 Total nilai SKD 286

3. Formasi khusus cumlaude TIU: 85 Total nilai SKD 311

4. Formasi khusus diaspora TIU: 85 Total nilai SKD 311

5. Formasi khusus putra/putri Papua dan Papua Barat TIU: 60 Total nilai SKD: 286

6. Formasi kebutuhan umum Dokter TIU: 80 Total nilai SKD: 311

7. Formasi kebutuhan umum ABK, Rescuer, dan Pengamat Gunung Api TIU: 70 Total nilai SKD: 286

Diketahui sebelumnya, ujian SKD pengadaan pegawai negeri sipil nantinya akan dibagi atas 3 tes seleksi. Berikut ini kisi kisi materi yang akan diujikan saat ujian SKD yang dikutip dari postingan akun Instagram resmi BKN: Tes ini bertujuan untuk menilai penguasaan pengetahuan dan kemampuan mengimplementasikan:

Nasionalisme Integritas Bela Negara

Pilar Negara Bahasa Indonesia Tes ini bertujuan untuk menilai penguasaan pengetahuan dan kemampuan mengimplementasikan:

Kemampuan Verbal A. Analogi B. Silogisme

C. Analitis Kemampuan Numerik A. Berhitung

B. Deret angka C. Perbandingan Kuantitatif D. Soal cerita

Kemampuan Figural A. Analogi B. Ketidaksamaan

C. Serial Tes ini bertujuan untuk menilai penguasaan pengetahuan dan kemampuan mengimplementasikan: Pelayanan publik

Jejaring kerja Sosial budaya Teknologi Informasi

Profesionalisme Anti radikalisme Berdasarkan rekomendasi Ketua Satgas Covid 19, pelaksanaan tes SKD CPNS 2021 wajib dilaksanakan dengan protokol kesehatan secara ketat dengan beberapa syarat berikut:

1. Melakukan swab test RT PCR kurun waktu maksimal 2×24 jam atau rapid test antigen kurun waktu maksimal 1×24 jam dengan hasil negatif/non reaktif yang pelaksanaannya wajib sebelum mengikuti seleksi CASN Tahun 2021; 2. Menggunakan masker 3 lapis (3 ply) dan ditambah masker kain di bagian luar (double masker); 3. Jaga jarak (physical distancing) minimal 1 (satu) meter;

4. Cuci tangan dengan sabun/hand sanitizer; 5. Ruang kegiatan maksimal diisi 30 (tiga puluh) persen dari kapasitas normal ruangan tempat pelaksanaan seleksi CASN Tahun 2021 yang akan dilakukan; 6. Khusus bagi peserta seleksi CASN Tahun 2021 di Jawa, Madura, dan Bali wajib sudah divaksin dosis pertama.

Selain itu, peserta juga wajib mengisi formulir Deklarasi Sehat yang terdapat di website sscasn.bkn.go.id dalam kurun waktu 14 (empat belas) hari sebelum mengikuti ujian seleksi dan paling lambat pada H 1 sebelum ujian. Formulir yang telah diisi wajib dibawa pada saat pelaksanaan seleksi dan ditunjukkan kepada petugas sebelum dilakukan pemberian PIN registrasi. Badan Kepegawaian Negara (BKN) melalui akun Instagram nya menyampaikan, Deklarasi Sehat adalah pernyataan kondisi kesehatan peserta SKD yang disampaikan dengan kondisi yang sebenarnya.

Hal ini dimaksudkan untuk mengetahui apakah ada peserta yang terkonfirmasi/memiliki gejala Covid 19 atau tidak. Di bawah tombol Cetak Kartu Peserta Ujian, akan ditampilkan Form Deklarasi Sehat; Pelamar harus mengisi form tersebut;

Setelah selesai, maka akan tampil menu pilihan untuk cetak kartu Deklarasi Sehat; Pelamar dapat mengunduh dan mencetak kartu Deklarasi Sehat. A. Peserta hadir paling lambat 60 (enam puluh) menit sebelum seleksi dimulai dan/atau sesuai ketentuan yang diatur oleh masing masing Instansi untuk proses registrasi dan pemeriksaan kelengkapan dokumen persyaratan peserta.

B. Panitia Seleksi Instansi memberikan PIN registrasi kepada peserta sebelum jadwal seleksi dimulai. C. Pemberian PIN Registrasi ditutup 5 (lima) menit sebelum jadwal seleksi dimulai. D. Bagi peserta Seleksi Calon PNS, Seleksi Calon PPPK, Seleksi Sekolah Kedinasan dan Seleksi selain ASN wajib membawa KTP elektronik Asli atau KTP asli yang masih berlaku atau Surat Keterangan Pengganti KTP yang masih berlaku atau Kartu Keluarga asli atau salinan Kartu Keluarga yang dilegalisir basah oleh pejabat yang berwenang dan kartu peserta seleksi untuk ditunjukkan kepada Panitia Seleksi Instansi.

E. Dalam hal penyelenggaraan seleksi di Luar Negeri peserta dapat menunjukkan Paspor atau Kartu Masyarakat Indonesia di Luar Negeri (KMILN) dan kartu peserta seleksi. F. Bagi peserta seleksi pengembangan karier wajib membawa KTP atau Kartu Pengenal Pegawai. G. Peserta harus sesuai dengan foto yang ada di kartu peserta.

H. Peserta menggunakan pakaian rapi, sopan dan bersepatu (kaos, celana jeans dan sandal tidak diperkenankan). I. Peserta di dalam ruang seleksi dilarang membawa: Buku atau catatan lainnya;

Kalkulator, gawai, kamera dalam bentuk apapun, jam tangan dan alat tulis; Senjata api/tajarn atau sejenisnya; dan Menggunakan komputer selain untuk aplikasi CAT.

J. Peserta dilarang: Bertanya/berbicara dengan sesama peserta tes selama seleksi berlangsung; Menerima/memberikan sesuatu dari/kepada peserta lain tanpa seizin panitia selama seleksi berlangsung;

Keluar ruangan seleksi, kecuali memperoleh izin dari panitia; Membawa makanan dan minuman dalam ruang seleksi; dan Merokok dalam ruangan seleksi.

K. Peserta yang telah selesai ujian dapat meninggalkan tempat ujian secara tertib.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.